Kenali Gejala dan Penanganan Usus Buntu pada Anak

Jangan lupa membaca artikel tentang bisnis di > Informasi bisnis terbaik 2020.

doktersehat anak usus buntu

DokterSehat.Com– Bunda, apakah anak Anda sering mengalami sakit perut tanpa sebab yang jelas? Jika sakit perut tersebut diiringi demam atau muntah-muntah, Anda perlu waspada. Bisa jadi si kecil mengalami radang usus buntu yang perlu mendapat penanganan segeara.

Apa itu radang usus buntu?

Penyakit radang usus buntu adalah peradangan atau pembengkakakn yang terjadi pada usus buntu. Usus buntu merupakan organ berbentuk kantong kecil dan tipis berukuran 5-10 cm yang terhubung dengan usus besar. Hingga kini, penyebab pasti usus buntu belum diketahui.

Usus buntu sering dialami oleh remaja, namun kondisi ini bisa juga dialami oleh anak-anak. Umumnya hal ini disebabkan oleh infeksi perut yang menyebar ke usus buntu atau adanya penyumbatan yang telah memblokir usus buntu sehingga menyebabkan radang.

Gejala usus buntu pada anak

Gejala usus buntu pada anak bisa berbeda dengan gejala pada orang dewasa. Pada bayi atau anak yang berusia kurang dari 2 tahun, usus buntu dapat ditandai dengan muntah, sakit perut, kembung, tidak nafsu makan dan minum, serta demam. Terkadang kondisi ini disertai dengan diare.

Pada anak yang berusia 2-5 tahun, radang usus buntu sering ditandai dengan sakit perut dan muntah. Sakit perut umumnya dimulai dengan rasa sakit di bagian tengah perut yang mungkin hilang timbul, lalu bergerak ke sisi kanan bawah perut dimana usus buntu berada. Salah satu tandanya, jika bagian perut tersebut ditekan maka anak akan merasa kesakitan.

Penanganan usus buntu pada anak

Jika kondisi peradangan usus buntu masih tergolong ringan, maka radang dapat diatasi dengan obat-ibatan. Namun jika kondisi peradangan sudah parah, dokter akan merekomendasikan untuk mengeluarkan usus buntu yang meradang melalui prosedur apendektomi.

Prosedur ini akan dimulai dengan membuat sayatan kecil di perut atau menggunakan alat bedah khusus laparoskopi. Sebelum dan sesudah operasi akan diberikan cairan infus dan antibiotik intravena untuk membantu mencegah komplikasi dan mengurangi risiko infeksi setelah operasi.

Usus buntu yang meradang harus segera diangkat sebelum pecah. Jika usus buntu pecah, kuman dan kotoran dalam usus buntu dapat menyeber ke seluruh perut dan menyebabkan infeksi dan peradangan yang semakin meluas. Untuk itu, jika anak mengalami gejala radang usus buntu seperti yang disebutkan di atas, sebaiknya segera periksakan ke dokter untuk mendapat penanganan.



Selain sebagai media informasi kesehatan, kami juga berbagi artikel terkait bisnis.

Post a Comment

0 Comments